Merokok

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh

Merokok?

Walaupun larangan merokok ini, tidak ada ayat atau hadits yang nyata didalam AlQuran dan hadits Rasulullah, namun, kita harus mengambil substansi dari akibat merokok itu apa?

Saya teringat akan Firman Allah Ta’ala dalam Q.S Al Baqarah 219 “Mereka bertanya kepada kamu(wahai Muhammad SAW), tentang permasalahan khamar dan judi. Katakanlah :”Didalam khamar dan judi tersebut ada dosa yang sangat besar, dan manfaat untuk manusia, dan dosanya lebih besar ketimbang manfaatnya, dan mereka bertanya kepada kamu akan apa-apa yang di nafkahkan, katakanlah yang al
afw(dalam terjehaman depag, disebutkan yang berlebih dari kebutuhan, dalam tafisr Ibnu Abbaspun disebutkan apa yang berlebih dari kebutuhan keluarga, dan menurut beliau lagi, ayat ini dinasakhkan dengan adanya ayat zakat)…”.

Kemudian ayat khamar dan judi ini, dijelaskan dalam ayat Q.S Al Maidah 91. Bahwa khamar dan judi tersebut adalah pekerjaan syetan yang akan menjerumuskan manusia kedalam kebencian, permusuhan dan juga lalai dari mengingat Allah Ta’ala serta diberikan kalimat akhirnya dalam bentuk pertanyaan, namun bermaksud perintah :”Apakah kamu tidak berhenti(melakukannya)?”.

Saya teringat lagi akan firman Allah Ta’ala dalam Q.S Al Baqarah 195 :”Dan belanjakanlah (harta kamu) dijalan Allah Ta’ala, dan janganlah kamu melemparkan diri kamu kedalam jurang kebinasaan, dan berbuat baiklah, sesungguhnya Allah suka pada orang-orang yang berbuat baik”.

So,..kita tahu kalau merokok itu bisa membahayakan diri kita, bahkan orang disekitar kita yang turut menghirup asap(racunnya), bukankah Allah sudah melarang kita agar jangan sampai kita melakukan suatu hal yang dapat membahayakan diri kita sendiri.

Bukankah kaedah dasar Ushul Fiqh :”Al Asl finnahyi littahrim”, “Al asl finnahyi lilkaraahah”.

Antara dua hukumnya, ya Imma Makruh, ya Imma Haram.

Kalau hukum makruh tersebut, bisa sampai benar-benar membahayakan diri, keluarga/mesyarakat disekitar kita, tentu kita tahu sendiri apa akibatnya, dan hukumnya jatuh menjadi apa, kita tahu sendiri bukan?

Yang pasti, substansinya apa. Bukankah Tato, morphin, ganja, tidak ada juga secara jelas disebutkan dalam AlQuran (kalimat tato, ganja tersebut), namun substansi dari akibat melakukan tersebut apa? Itu yang harus kita cermati dari larangan ataupun suruhan Allah ta’ala tersebut.

Kalau semua, harus kita ikuti, harus ada ayat/hadits dalam lafaz yang
sharih(jelas), baru kita mau mengikutinya, kalau begitu, untuk apa Allah ta’ala selalu memberikan kita peringatan kalimat “Apakah kamu tidak berfikir, berakal, mengingat,..dan lain sebagainya”?

Itu semua untu kita berfikir, karena tidak semuanya harus instant.(kayak indomie aja, meski instan, tetap aja dimasak dulu, kecuali yang mau makan secara langsung, mie indomie dijadikan kerupuk, dimakan tanpa di masak dulu).

Dan kalaulah semua harus sharih/instant begitu, nantik akan ada lagi yang menghalalkan tari-tarian, Bali, atau apalah yang memperlihatkan lekuk-lekuk badan, dengan alat musik, dengan alasan, toh dalam AlQuran/hadits tidak ada secara jelas disebutkan larangan untuk menari tarian Bali, tarian lainnya.

(Saya masih ingat beberapa hari yang lalu, ada diantara ibu2 yang sampai
berdebat, karena salah seorang ibu mengatakan menari, apalagi mengajar orang lain menari itu haram hukumnya, lantas sang ibu yang diperingatkan tadi marah, dengan alasan, toh kan menarinya pakai jilbab, menutup aurat?), lagian inikan untuk melestarikan dan mempromosikan budaya Indonesia? Hmmm, lagi-lagi saya berfikir….tarian perut juga budaya Mesir, yang harus dilestarikan oleh orang Mesir, bukankan begitu mafhum muwafaqahnya?

Saya hanya heran, emangnya ada dikatakan disana, janganlah kamu menari, mengajarkan orang menari, kecuali apabila tarian yang kamu suguhkan itu menutup aurat kamu?

Hmm…dunia..dunia…

Benarlah dalam hadits Rasulullah, kira-kira begini maksudnya, suatu saat nantik, ajaran Islam itu akan menjadi “aneh” oleh ummat islam itu sendiri”.

Sehingga tak jelas lagi, mana halal, mana haram, mana bid’ah mana sunnah, campur aduk semuanya.

Ini hanya sebagai bahan pertimbangan dan perenungan kita bersama saja.

Wassalamu’alaikum

Oleh: Umar Sahid

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s